Siska Manik

Siska Manik
kalo nulis jangan di atas kaca, nulis di atas meja, teman - teman yang berkunjung ke blog saya jangan lupa tinggalin jejaknya .... ^_^

Selasa, 15 Mei 2012

Tipe data dan Operator pada java

Jenis standar tipe data yang digunakan dalam bahasa pemrograman Java terdiri dari:

Byte : tipe data dengan nilai 8 bit merupakan nilai integer dan memiliki nilai minimum -128 dan nilai maksimum +127. Byte merupakan tipe data yang cocok untuk angka-angka yang kecil dan untuk menyatakan nilai array sebuah tabungan memori.

Short: tipe data dengan nilai 16 bit merupakan nilai integer dan memiliki nilai minimum -32.768 dan nilai maksimum +32.767. sama halnya dengan byte, tipe data ini bisa digunakan untuk angka-angka yang kecil dan bisa dipakai untuk menyatakan nilai array yang cukup besar dari byte.

Int : tipe data dengan nilai 32 bit merupakan nilai integer dan memiliki nilai minimum - 2147483648 dan nilai maksimum +2147483647. Tipe data ini digunakan untuk nilai yang memiliki jangkauan besar. Dan jika kita menggunakan yang lebih besar lagi maka kita menggunakan long integer.

Long: tipe data dengan nilai 64 bit dan memiliki nilai minimum -9.223.372.036.854.775.808 dan nilai maksimum +9.223.372.036.854.775.807. tipe data ini digunakan untuk nilai yang lebih luas jangkauannya dengan tipe data int

Float:tipe data dengan nilai 32 bit, rentang nilainya nanti ada pembahasannya selanjutnya. Tipe data ini cocok digunakan pada nilai-nilai yang besar seperti halnya besaran nilai mata uang dan penggunaan tipe data ini menggunakan memory yang besar. Dan dalam kondisi ini kita menggunakan java.match.BigDecimal.

Double: tipe data dengan nilai 64 bit, rentang nilainya nanti ada pembahasannya selanjutnya. Tipe data ini mengandung nilai decimal dan tidak cocok untuk nilai-nilai seperti mata uang.

Boolean: tipe data yang memiliki dua buah nilai, yaitu true atau false (benar atau salah). Untuk besaran nilai tidak bisa di tetapkan.

Char: tipe data dengan nilai 16 bit kisaran nilai dari 0 (\u0000’) – 65535(‘\uffff’)


Secara garis besar operator dalam java bisa dikelompokkan menjadi :

1. Operator assignment

2. Operator aritmatika

3. Operator unary

4. Operator equality

5. Operator kondisional

6. Operator komparasi

7. Operator bitwise
1. Operator assigment adalah tanda = (sama dengan), berguna untuk memberi literal pada suatu variabel tertentu. Berikut contoh operator assigment :

int testInt = 0;

2. Operator aritmatika adalah operator yang digunakan untuk melakukan operasi aritmatika (perhitungan). Operator ini ada lima macam yaitu :

- Operator penambahan (+)

- Operator penguranan (-)

- Operator perkalian (*)

- Operator pembagian (/)

- Operator sisa – mod (%).

Berikut contoh penggunaan operator arimatika :

int hasil = 1 + 2; // hasil = 3
hasil = hasil – 1; // hasil = 2
hasil = hasil * 2; // hasil = 4
hasil = hasil / 2; //hasil = 2
hasil = hasil + 8; // hasil = 10
hasil = hasil % 7; //hasil = 3

Operator penjumlahan (+) bisa juga diterapkan pada objek string (seperti pada contoh penjelasan kelas String).

3. Operator unary meliputi operator unary positif (+) untuk menandakan suatu bilangan positif (setiap bilangan tanpa tanda negatif, berarti termasuk bilangan positif). Operator unary negatif (-) untuk menandakan suatu bilangan negatif. Operator unary increment (++), berguna menambah menambah literal bilangan dengan literal bilangan satu. Operator unary decrement (–), berguna mengurangi literal bilangan dengan bilangan satu. Dan operator unary komplemen logika (!), berguna untuk mengkomplemenkan suatu logika yang bernilai true atau false.

Berikut contoh penggunaan operator unary :

int hasil = +1; // hasil = 1
hasil–; //hasil = 0
hasil++; // hasil = 1
hasil = -hasil; // hasil = -1
boolean success = false; //success = false;
success = !success; //success =true;

4. Operator equality digunakan untuk membandingkan dua variabel, apakah nilainya sama, lebih besar, lebih kecil, lebih besar atau sama dengan, lebih kecil atau sama dengan dan tidak sama dengan. Operator-operator tersebut adalah sebagai berikut :

== sama dengan
> lebih besar
< lebih kecil
>= lebih besar atau sama dengan
<= lebih kecil atau sama dengan
!= tidak sama dengan

Berikut contoh pemakaian operator equality (contohnya dapat ngambil dari situs java.sun.com)

class ComparisonDemo {
public static void main(String[] args){
int value1 = 1;
int value2 = 2;
if(value1 == value2) System.out.println(”value1 == value2″);
if(value1 != value2) System.out.println(”value1 != value2″);
if(value1 > value2) System.out.println(”value1 > value2″);
if(value1 <>
if(value1 <= value2) System.out.println(”value1 <= value2″);
}
}

Outpun program tersebut sbb:

value1 != value2
value1 < value2
value1 <= value2

6. Operator kondisional digunakan pada dua atau lebih ekspresi boolean. Operator ini terdiri dari operator kondisional AND (&&) dan operator kondisional OR (||). Selain itu ada juga operator kondisional and (&) dan operator kondisional or (|). Bedanya pada operasional kondisional && dan || jika ekspresi sudah memenuhi syarat, ekspresi setelahnya tidak dicek, sedangkan pada operator kondisional & dan | akan mengecek seluruh ekspresi.

Berikut contoh penggunaan operator ini (contohnya ngambil dari situ sun juga) :

class ConditionalDemo {

public static void main(String[] args){
int value1 = 1;
int value2 = 2;
if((value1 == 1) && (value2 == 2))
System.out.println(”value1 is 1 AND value2 is 2″);
if((value1 == 1) || (value2 == 1))
System.out.println(”value1 is 1 OR value2 is 1″);
}
}

outpun program di atas adalah :

value1 is 1 AND value2 is 2
value1 is 1 OR value2 is 1

6. Operator komparasi digunakan untuk mengecek apakah suatu objek merupakan instance dari suatu kelas tertentu. Operator komparasi adalah operator instanceof. Jika suatu objek yang kita tes merupakan instance dari suatu kelas yang kita tentukan, ekspresi ini bernilai true, false jika sebaliknya. Berikut contoh sederhana pemakaian operator komparasi.

KelasA a = new KelasA();
KelasB b = new KelasB();

if(a instanceof KelasA)
Sytem.out.println(”objek adalah instance dari KelasA);

Karena a merupakan instance dari KelasA maka statement System.out.println(”objek adalah instance dari KelasA”) dieksekusi.


0 komentar:

Poskan Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More